Selasa, 28 Juni 2011

Bahagia atau Sukses Duluan...???

Jangan memilih bahagia atau sukses sebelum memahaminya dan bagaimana kaitan antara keduanya. Sekali lagi, kita perlu bertindak berdasarkan ilmu, bukan hanya dari pikiran selintas dan pemahaman yang dangkal. Jika Anda sudah memahami apa itu bahagia dan sukses maka Anda tidak akan memilih salah satunya, tetapi keduanya.

Ada yang berpikir kita akan bahagia jika sudah sukses? Salah? Kata siapa?

Sukses akan membuat Anda bahagia. Serius. Memang, ada yang mengatakan bahwa sukses tidak tentu akan membuat seseorang bahagia. Tentu saja, jika dia tidak mensyukuri kesuksesannya, maka dia tidak akan pernah bahagia dengan kesuksesannya. Tetapi, kesuksesan bisa memicu kebahagiaan.
Bahagia Karena Sukses
Pertama, kita perlu mendefinisikan sukses dulu. Jika banyak filosofi sukses yang ribet untuk dipahami, maka saya mendefinisikan sukses dengan kalimat yang sederhana, sukses itu adalah mendapatkan dan atau memiliki apa yang Anda inginkan. Sukses itu bukan berarti kaya. Orang kaya memang pernah sukses yaitu mendapatkan kekayaanya saat ini. Kemudian dia bersyukur atas kekayaannya maka dia akan bahagia. Orang kaya juga bisa sekaligus menjadi orang gagal saat dia tidak mendapatkan atau memiliki sesuatu yang dia inginkan. Jadi kaya belum tentu sukses dan sukses belum tentu kaya.

Setelah kita memahami apa itu sukses, Anda bisa meihat bahwa diri Anda pun memiliki kesuksesan. Anda saat ini telah mendapatkan dan memiliki apa yang Anda inginkan. Lihatlah diri Anda. Apakah Anda bahagia? Harus. Syukuri apa yang Anda dapatkan dan miliki saat ini. Apa yang Anda dapatkan dan apa yang Anda miliki saat ini adalah sumber kebahagiaan Anda.

Memiliki istri yang shalihah, tempat tinggal yang luas, dan kendaraan yang baik adalah indikasi kebahagiaan. Kata siapa? Ini sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam:

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tiga indikasi kebahagiaan anak Adam, dan tiga indikasi kesengsaraan anak Adam; indikasi kebahagiaan anak cucu adam adalah istri yang shalehah, tempat tinggal yang baik dan kendaraan yang baik. Sedangkan indikasi kesengsaraan anak Adam adalah istri yang berakhlak buruk, tempat tinggal yang buruk dan kendaraan yang buruk.” (HR Ahmad No 1368)

Termasuk juga tetangga yang baik.

Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam bersabda: “Termasuk kebahagiaan seseorang adalah tetangga yang baik, kendaraan yang menyenangkan dan tempat tinggal yang luas.” (HR Ahmad No 14830)

Dari dua hadits diatas kita bisa melihat bahwa apa yang kita dapatkan dan miliki bisa menjadikan diri kita bahagia. Sukses bisa menyebabkan Anda bahagia. Tentu saja, pemahaman kita tentang bahagia tidak cukup sampai disini, tidak cukup hanya melihat sisi duniawi atau fisik semata. Mari kita lanjutkan pembahasannya.
Kesulitan Bukan Halangan Untuk Bahagia

Sukses memang bisa membuat kita bahagia, tetapi bukan berarti dalam kesulitan kita tidak bisa bahagia. Kita harus merujuk kepada apa yang disebut bahagia? Bahagia adalah kondisi pikiran Anda yang menyenangkan. Jika bahagia kondisi pikiran, maka kebahagiaan tidak akan terhalang meski kondisi fisik Anda sedang sulit. Artinya jika Anda mampu mengkondisikan pikiran Anda, Anda bisa bahagia, bagaimana pun kondisi fisik Anda.
Kerelaan Adalah Kunci Bahagia Saat Sulit

Anda tetap bisa bahagia meski Anda dalam keadaan sulit. Kuncinya adalah kerelaan hati atas kesulitan yang sedang Anda alami.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Di antara kebahagiaan anak Adam adalah istikharahnya (memohon pilihan dengan meminta petunjuk kepada Allah) kepada Allah, dan diantara kebahagiaan anak Adam adalah kerelaannya kepada ketetapan Allah, sedangkan diantara kesengsaraan anak Adam adalah dia meninggalkan istikharah kepada Allah, dan diantara kesengsaraan anak Adam adalah kemurkaannya terhadap ketetapan Allah.” (HR Ahmad No 1367)

Seperti para Nabi, mereka bahagia meski diuji dengan kesulitan karena mereka memahami apa yang ada dibalik ujian tersebut. Mereka bahagia dengan ujian sebagaimana mereka bergembira dengan sebuah kemudahan.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berkata: “Ujian kami para Nabi berlipat ganda sebagaimana kami mendapatkan pahala yang berlipat ganda pula. Ada diantara Nabi yang diuji dengan kutu yang membuatnya meninggal, ada juga diantara Nabi yang diuji dengan kemiskinan hingga dia harus menanggung beban yang amat berat dan melemahkannya, tetapi mereka berbahagia dengan ujian sebagaimana mereka bergembira dengan sebuah kemudahan. (HR Ahmad No 11458)
Bahagia Yang Hakiki

Cukuplah hadits dibawah ini menjelaskan tentang kebahagiaan yang hakiki:

Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Qatadah dari Anas, Seringkali Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam berkata, “Ya Allah, kehidupan yang menyenangkan itu hanya kehidupan akhirat”. Syu’bah berkata, Atau berkata, “Ya Allah tidak ada kehidupan bahagia yang hakiki kecuali kehidupan akhirat, maka muliakanlah kaum Anshar dan muhajirin“”. (HR Ahmad No 12306)
Mari Kita Berdo’a Agar Bahagia

Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Fudlail bin Marzuq telah menceritakan kepada kami Abu Salamah Al Juhani dari Al Qosim bin Abdurrahman dari ayahnya dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidaklah seorang hamba pun ketika dilanda sakit dan sedih lalu mengucapkan; ALLAHUMMA INNI ‘ABDUKA WABNU ‘ABDIKA WABNU AMMATIKA, NASHIYATI BIYADIKA MADLIN FI HUKMIKA ‘ADLUN FI QADLA`UKA, AS`ALUKA BIKULLI ISMIN HUWA LAKA SAMMAITUKA BIHI NAFSAKA AU ANZALTAHU FI KITABIKA AU ‘ALLAMTAHU AHADAN MIN KHALQIKA AU ISTA`TSARTA BIHI FI ‘ILMIL GHAIB ‘INDAKA AN TAJ’ALAL QUR`AN RABI’A QALBI WA NURA SHADRI WA JILA`A HUZNI WA DZAHAABA HAMMI ILLA ADZHAMALLAHU ‘azza wajalla HAMMAHU WA ABDALAHU MAKANA HUZNIHI FARAHAN. (Ya Allah, sesungguhnya aku adalah hambaMu, anak hambaMu, (Adam) dan anak hamba perempuanMu (Hawa), ubun-ubunku di tanganMu, keputusanMu berlaku padaku, qadlaMu kepadaku adalah adil. Aku mohon kepadaMu dengan setiap nama (baik) yang telah Engkau gunakan untuk diriMu, yang Engkau turunkan dalam kitabMu. Engkau ajarkan kepada seseorang dari makhlukMu atau yang Engkau khususkan untuk diriMu dalam ilmu ghaib di sisiMu, hendaknya Engkau jadikan Al Qur’an sebagai penenteram hatiku, cahaya di dadaku, pelenyap duka dan kesedihan), kecuali Allah ‘azza wajalla akan menghilangkan kesedihan dan menggantikan kedukaan menjadi kebahagiaan.” Mereka bertanya; Wahai Rasulullah, sepantasnyalah kami mempelajari kalimat-kalimat itu. Beliau menjawab: “Benar, sepantasnya orang yang mendengarnya untuk mempelajarinya.” (HR Ahmad No 4091)

Mudah-mudahan kita semua menjadi orang yang bahagia.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar